Kamis, 13 Februari 2014

Sajak Luka

Patah. Tersayat. Aku tidak lagi merasa bagaimana hujan mengelus mesra wajahku, di tepian jendela yang kau sebut sebagai cermin menatapi mata indahmu. Petang kini berselimut kabut, dekat, bercampur dengan buliran bening, semakin larut. Aku rebah. Dinding hatiku roboh. Bernanah. Berdarah. Kau, menggerusnya. Melumatkan. Lalu aku terbenam, bersenandung, dalam sedih tak berbekas.

Anomali (4)

berjalan menyusuri belantara tanpa pernah peduli marabahaya tidak kah kau ingin bertanya apa aku baik-baik saja dunia ini fana manusia hanya...